Cara terbaik memasangkan Panel surya (solar sel) dirumah sampai dapat menghasilkan listrik dari matahari

Cara terbaik memasangkan Panel surya (PLTS) dirumah sampai dapat menghasilkan listrik dari matahari

Bismillahirrohamnirrohim

Sebagai mana telah dijelaskan beberapa pekan yang lalu tentang cara kerja panel surya, sejarah terbentuknya panel surya, dan harga beragam panel surya. Setelah memahami konsep kerjanya, dan sobat telah menentukan dan berencana membeli panel surya atau bahkan sudah membeli dengan ketentuan dan perhitungan yang matang, maka langkah selanjutnya adalah memasangkan panel surya dirumahmu sendiri.

Perlu sobat ketahui, biasanya para produsen panel surya baik diluar ataupun didalam negri akan melayani konsumennya dengan menyediakan pemasangan dalam 1 paket pembelian sebuah pembangkit listrik tenaga matahari dari mulai pembelian sel surya, charge, baterai kapasitas besar, Inverter, serta pemasangan. Itu satu paket.

Dan sebenarnya, lebih baik sobat menyerahkan pemasangan PLTS tersebut pada ahlinya, karena memang pemasangan PLTS ini cukup sulit. Perlu perhitungan khusus dan pertimbangan yang matang.

Namun bagi sobat yang kebetulan menemukan sekuntung sel surya (?) dan sengaja membeli baterai bekas agar mudah dan membeli Inverter secara terpisah tentunya jika ingin dipasangkan oleh pihak penyedia layanan akan menambah ongkos. Maka dari itu saya yakin bahwa sobat lebih memilih untuk memasangkanya secara sendiri tanpa dibantu oleh pihak ahli misalnya saya... waww

Bagi sobat yang berencana memasang sebuah panel surya sendiri dirumah, jangan khawatir karena pada kesempatan kali ini saya akan mencoba membahas cara terbaik memasangkan panel surya (solar sel) dirumah sampai dapat menghasilkan listrik dari matahari dan diaplikasikan kedalam alat kelistrikan yang ada dirumah sobat.
Cara terbaik memasangkan Panel surya (solar sel) dirumah sampai dapat menghasilkan listrik dari matahari
rumah yang telah menerapkan teknologi PLTS

Langkah pertama : Penentuan lokasi

Lokasi yang baik agar sebutir panel surya dapat bekerja dengan baik adalah di sebuah tempat terbuka, dan berhadapan langsung dengan matahari. Sobat bisa memasangkannya ditengah lapang, ditengah sawah atau bahkan ditengah lautan. Namun pasti sobat tidak akan melakukannya dan memang kebanyakan orang lebih memilih Atap rumah sebagai lokasi terbaik untuk panel surya.

Kenapa memilih atap rumah?
  1. Biasanya sebuah atap rumah berada ditempat paling atas dan paling terbuka dirumah
  2. Lebih dekat dengan baterai dan pengguna dirumah sehingga mudah dikontrol
  3. Tidak menyia-nyiakan tempat kosong
  4. Bagi pemukiman yang berketerabasan ruang, atap rumah biasa menjadi lahan yang kosong
  5. Dapat membantu mengantisipasi kebocoran air hujan yang kemungkinan bisa terjadi


Langkah kedua : menyediakan perlengkapan yang akan digunakan pada saat pemasangan

Tidak mungkinkan sobat memasangkan sesuatu tanpa ada sesuatu tersebut. Mau pasang apa? Maka dari itu, komponen pertama yang harus ada adalah panel surya dengan jumlah yang telah diperhitungkan dengan matang sebelumnya, sebuah solar charge controller untuk mengontrol proses pengisian muatan listrik dari panel surya kedalam baterai (aki), dan memindahkan muatan listrik dari aki baterai kedalam beban seperti lampu.

sebuah baterai kapasitas besar untuk menyimpan energi listrik dari surya untuk digunakan nanti, sebuah Inverter yang mampu mengubah arus DC dari baterai menjadi AC untuk kebutuhan rumah dengan teknologi terbaru yang mampu bekerja dengan maksimal.

Jika sobat berencana menggunakan dua sumber energi listrik pada satu rumah, misalnya, sumber dari PLN sebagai sumber listrik utama, dan sumber dari panel surya sebagai cadangan, bisa menggunakan komponen tambahan yaitu saklar tukar atau juga DPDT (double pole Doube Touw) yaitu saklar yang dapat mengubah 2 sambungan pada kontak yang berbeda

Namun bagi sobat yang ingin lebih canggih lagi, bisa menggunakan sistem panel ATS (Automatis stop start) yaitu sebuah panel kontrol yang memungkinkan dapat mengubah sumber listrik yang digunakan secara otomatis bila salah satu sumber listrik mati.

Baca disini : sistem kontrol panel ATS  

Serta komponen pemantu lain seperti rangka besi untuk dudukan panel surya diatas atap, kabel listrik, dan komponen pembantu lainnya seperti baud, skup, lem, dan lain-lain

Baca selengkapnya : fungsi Komponen pada PLTS pembangkit listrik tenaga matahari panel surya

Selain komponen, sobat juga harus mempersiapkan alat-alat yang dapat membantu pekerjaan sobat seperti :

  • AVO meter / multitester / multimeter sebagai alat pengukur kelistrikan
  • Obeng min dan plus
  • Keluarga Tang, tang pemotong, tang ngupas, tang lancip, serta tang kombinasi
  • Palu
  • Gergaji besi
  • Meteran
  • Gurinda tangan bila diperlukan untuk memotong besi lebih cepat
  • Bor tangan bila diperlukan untuk melubangi lebih cepat
  • Pisau bila diperlukan
  • Serta alat lain yang dapat membantu pekerjaan boleh digunakan

Bila alat dan bahan telah terkumpul simpan ditempat yang aman, tidak lembab, tidak membahayakan orang lain serta mudah dijangkau
Cara terbaik memasangkan Panel surya (solar sel) dirumah sampai dapat menghasilkan listrik dari matahari
alat dan bahan dudukan sel surya

Langkah ketiga : membentuk dudukan sel surya

Sebuah dudukan sel surya, adalah alat yang digunakan untuk menyimpan sel surya. Penempatanya bisa disesuaikan dengan posisi terbaik panel surya untuk menerima sinar matahari. Jika ada yang menghalangi sinar matahari untuk menembak langsung pada sel surya sebaiknya pindahkan atau bisa mengatur ulang posisi dudukan sel surya.

Dudukan sel surya bisa dibuat dari plat besi seng atau jenis logam kuat lain. Hal ini bertujuan agar kekuatan ikatan pada panel surya lebih terjamin dan terhindar dari goncangan saat terkajadi angin badai atau gangguan lainnya.
Cara terbaik memasangkan Panel surya (solar sel) dirumah sampai dapat menghasilkan listrik dari matahari
dudukan sel surya

Langkah keempat : penentuan perhitungan yang tepat untuk penyesuan pemasangan sel surya


Sebagai contoh, terdapat sebuah rumah yang sudah dilengkapi dengan sebuah panel surya. pemilik rumah tersebut bermana Agus Haris.  Dia menggunakan 6 panel surya yang mana 4 panel surya 100 watt peak (WP) dan  2 panel surya 50 watt Peak (WP). Masing-masing mempunyai tegangan output 18 volt. Katanya untuk menghindari losses listrik yang besar.

Panel surya yang beliau gunakan adalah panel surya bertipe monocristallin. Dimana tipe ini memiliki ukuran yang relatif lebih kecil dari pada tipe Policristallin dengan daya yang sama. Selain itu tipe ini berdaya serap lebih baik. Hanya saha tipe monocristallin ini tidak akan efektif digunakan ditempat yang  sering terhalangi pada cahaya matahari langsung.

Namun beliau menggunakan tipe ini karena rumahnya berada disekitar sawah, tidak ada halangan sinar matahari yang cukup berarti kecuali awan mendung. Sehingga panel surya tepe ini akan memberikan esiensi konversi energi yang lebih baik.

Kemudian solar change controller yang digunakan adalah solar charge controller 24 Volt bukan 12 volt. Agar tegangannya cukup untuk pengisian aki, maka panel surya harus dikasih rangkaian seri, 2 X 2 panel 100 WP diseri menghasilkan tegangan 36 volt dan arus maksimum 2 X 5,8 A, kemudian dua kali panel 50 WP juga diseri menghasilkan tegangan 36 volt dan arus maksimal 3 ampere.

Dua rangkaian tersebut kemudian diparalelkan sehingga diperoleh panel surya total 36 volt dan arus maksimal 14,6 Ampere. (ampere adalah hitungan arus listrik)

Berikut gambar penghubungan seri dan paralel pada solar sel agar menghasilkan tegangan yang diinginkan
Cara terbaik memasangkan Panel surya (solar sel) dirumah sampai dapat menghasilkan listrik dari matahari
pemasangan sel surya secara seri paralel

Tahap keempat : penghubungan kabel pada solar charge controller
Cara terbaik memasangkan Panel surya (solar sel) dirumah sampai dapat menghasilkan listrik dari matahari
solar charge controller tipe MPPT30

Dua kabel listrik keluaran panel surya diteruskan pada solar charge controller yang kemudian diatur untuk pengisian baterai (aki) dan juga beban ke Inverter. Karena arus listrik yang akan mengalir pada SCC, aki dan iverter cukup besar, maka kabel yang digunakan harus disesuaikan.

Misalnya arus pada rangkaian listrik tersebut berukuran 10 Ampere, maka kabel yang digunakan adalah kabel yang berukuran 2.5 mm2 (perhitungan standar PUIL). Jika kurang dari itu maka kabel akan panas dan terbakar.

Solar charge controller yang digunakan beliau pada sistem pembangkit listrik tenaga mataharinya adalah solar charge controller MPPT30 berkapasitas 30 A.

Alasan beliau menggunakan SCC MPPT30 adalah karena berteknologi MPPT sehingga efisien dalam pengisian aki. Sesuai spesifikasi panel surya yang beliau gunakan, arus pengisian adalah 14,6 A. Namun, dengan solar controller MPPT30 ini kelebihan tegangan panel surya dikonversikan kearus pengisian sehingga totalnya menjadi maksimal kurang lebih 18 Ampere.


Selain itu kelebihan SCC ini memiliki parameter yang bisa diubah sesuai dengan tipe aki. Misalnya tegangan charging float untuk aki basar umumnya 13,5 Volt, 12 volt, 27 volt, dan 24 volt. Parameter lain yang dapat diubah adalah tegangan baterai minimum ketika aliran listrik kebeban harus diputus.

Maka, ketika tegangan yang menurun tersebut sampai pada tegangan minimum yang ditentukan tadi, maka solar charge otomatis akan memutus aliran listrik ke beban supaya baterai tidak mengalami Over-discharging.

Cara memasang solar charge controller juga cukup mudah, karena pada sebuah SCC biasanya setiap kontak hubung telah diberi petunjuk, misalnya untuk jalur pada panel surya sudah diberi nama solar.
Agar lebih jelas simak gambar ini :
Cara terbaik memasangkan Panel surya (solar sel) dirumah sampai dapat menghasilkan listrik dari matahari
pemasangan pada charge controller
Tahap kelima : penghubungan pada baterai (aki)
Cara terbaik memasangkan Panel surya (solar sel) dirumah sampai dapat menghasilkan listrik dari matahari
aki

Baterai yang digunakan tentu bukanlah baterai yang biasa-biasa saja. Baterai yang digunakan harus mampu menyimpan muatan listrik yang cukup besar sehingga dapat digunakan sepanjang malam. Melanjutkan rumah yang dijadikan contoh diatas, sang pemilik rumah menggunakan baterai aki basah sebanyak 2 X 100 Ah dan 2 X 60 Ah yang dikombinasikan seri dan paralel seperti skema dibawah ini :
Cara terbaik memasangkan Panel surya (solar sel) dirumah sampai dapat menghasilkan listrik dari matahari
penghubungan pada aki secara seri dan paralel

Karena rangkaian baterai menggunakan rangkaian seri paralel, jadi setiap dua aki akan membentuk satu kekuatan 24 Volt dengn kapasitas total 160 Ah. Dengan jenis solar charge controller seperti dijelaskan diatas, penggunaan aki basah tidak terlalu menjadi masalah. Hanya saja sobat memang harus rajin memriksa lebel air aki setidaknya setiap 2 bulan sekali.

Penyimpanan aki sebaiknya disimpan ditempat yang tertutup. Misalnya pada suatu lemari. Ini karena porses charging aki akan mengeluarkan uap air aki yang berbabu menyengat dan tidak bagus bagi kesehatanmu.

Langkah Keenam : pemasangan Inverter
Cara terbaik memasangkan Panel surya (solar sel) dirumah sampai dapat menghasilkan listrik dari matahari
Inverter untuk mengubah arus DC-AC

Inverter pada rangkaian Pembangkit listrik tenaga matahari ini berfungsi untuk mengubuh arus yang dihasilan oleh sel surya dan pada baterai yang bersipat searah (DC) menjadi arus bolak balik (AC) yang digunakan pada intalasi rumah.

Harus sobat ketahui, sebuah inverter terkadang tidak cocok pada berbagai jenis alat elektronik tertentu. Sebaiknya, inverter yang digunakan adalah jenis Pure sine wave supaya benar-benar lebih aman untuk semua peralatan elektronik di rumah. Sampai saat ini dengan jenis inverter ini tidak ada masalah untuk semua peralatan elektronik.

Langkah ketujuh : penyetingan sambungan PLTS pada Intalasi rumah

Sebaiknya pemasangan PLTS ini dikombinasikan dengan sumber lain misalnya listrik PLN atau genset. Ini dimaksudkan supaya pasokan listrik rumah tetap ada jika kondisi PLTS sedang mengalami masalah misalnya baterai sudah habis atau memang terjadi kerusakan.

Selain itu, penggunaan sumber listrik lain dapat menjadi sumber energi cadangan untuk pengisian aki sehingga aki tetap terjaga pada kondisi muatan lebih dari 50% sehingga aki tetap dalam keadaan baik. Untuk pengisian aki dari listrik sember lain (PLN) biasanya menggunakan Charger Konvensional.

Charger konvesional ini disetel secara otomatis akan hidup setiap harinya menjelang petang untuk mengecek kapasitas baterai apakah sudah penuh atau belum. Penyetelan otomatisnya bisa menggunakan timer.

Yang harus diperhatikan adalah ketika charger konvensional hidup, maka koneksi aki dan sel surya ke solar controller harus terputus. Mekanisme ini dilakukan dengan memasang saklar otomatis (relay).

Maka langkah terbaik adalah menggunakan Timer delay relay

Untuk pengatur pemindahan sumber listrik paling mudah bisa menggunakan saklar tukar. Karena selain mudah dalam pemasangan, tapi juga mudah didapat, sangat bersahabat dimata masyarakat dan murah

Berikut cara pemasangan menggunakan saklar tukar :
Cara terbaik memasangkan Panel surya (solar sel) dirumah sampai dapat menghasilkan listrik dari matahari
saklar tukar sebagai pengganti sumber arus
Dan ini skema dari sang pemilik rumah...
 
Cara terbaik memasangkan Panel surya (solar sel) dirumah sampai dapat menghasilkan listrik dari matahari
by agusharis.net

Demikian pembahasan tentang cara memasang panel surya atau PLTS sendiri dirumah. Semoga dapat bermanfaat, membantu masalah sobat dan dapat menambah wawasan.


4 Responses to "Cara terbaik memasangkan Panel surya (solar sel) dirumah sampai dapat menghasilkan listrik dari matahari"

  1. Bagus jadi panduan.sehubungan tarif listrik naik

    ReplyDelete
    Replies
    1. yah,,, saya juga berusaha membuat panel surya sendiri

      Delete
  2. Lumayan tagihan listrik saya turun drastis

    ReplyDelete
    Replies
    1. mohon pencerahannya, turun berapa banyak tagihan listriknya ? investasi tenaga surya totalnya habis berapa rupiah ?

      Delete

Paling Populer

terima update Blogku dengan EMAIL