Mengenal elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya

Mengenal elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya

Bismillahirohmanirohim

Pada kesempatan kaliini saya akan membahas mengenai elektroda pentanahan. Sebelum lebih lanjut, tahukah kamu apakah itu elektroda?

Menurut wikipedia, Elektroda adalah konduktor yang digunakan untuk bersentuhan dengn bagian atau media non-logam, dari sebuah circuit. Elektroda dalam sel elektrokimia dapat disebut Anoda dan Katoda, kata tersebut di namai oleh Michael Faraday

Jadi Elektroda untuk pentanahan adalh sebuah konduktor yang bersentuhan langsung dengan tanah

Penasaran dengan MIChael faraday?

Lanjutkan sob?

Setelah sobat mengetahui apa itu elekroda pentanahan, mari kita lebih mengenal eketroda pentanahan ini dengan mengetahui berbagai jenisnya

Jenis – Jenis elektroda pentanahan

Elektroda batang (ROD)
Elekroda batang adalah elektroda dari pipa atau besi profil yang dipasangkan ke dalam tanah. Elektroda ini merupakan elektroda yang pertama kali digunakan sekalis menjadi landasan teori – teori baru dari elektrodajenis lain.
Secara teknis, elektroda batang ini mudah pemasangannya, yaitu dengan menancabkannya kedalam tanah.kelebih elekroda jenis batang (ROD) adalah tidak memerlukan lahan yang luas. Elektroda ini sering digunakan pada gardu – gardu induk.
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya

Berikut rumus tahanan pentanahan untuk elektroda batang (ROD)
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya

Dengan keterangan
R= Tahanan pentanahan (ohm)
RR = Tahanan Pentanahan untuk batang tunggal (ohm)
Ρ  = Tahanan jenis tanah (ohm-meter)
LR = panjang elektroda (meter)
AR = diameter elekroda (meter)

Eletroda pelat
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya
Elektrodaplat adalah elektroda dari bahan pelat logam (utuh atau berlubang) atau dari kawat kasa. Elektroda ini digunakan bila diinginkan tahanan pentanahan yang kecil dan sulit diperoleh dengan menggunakan jenis – jenis elektroda yang lain. Pada umumnya elektroda ini ditanam dalam.
Berikut rumusnya sob
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya
Yaitu :
RP = tahanan pentanahan pelat (ohm)
P   = tahanan jenis tanah (ohm-meter)
LP = panjang pelat (m)
WP = lebar pelat (m)
TP = tebal pelat (m)

Elektroda Pita
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya


Elektroda pita adalah elektroda yang terbuat dari hantaran berbentuk pita atau berpenampang bulat atau hantaran pilin yang pada umumnya ditanam secara dalam. Pemasangan eketroda jenis ini akan sulit dilakukan bila mendapati lapisan – lapisan tanah yang berbatu.

Disamping sulit pemsangannya, untuk mendapati nilai tahanan yang rendah juga akan bermasalah. Untuk mengatasi hal tersebut pemasangan secara vertikal kedalam tanah dapat dilakukan dengan menanam batang hantaran secara mendatar (horizontal) dan dangkal

elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya
Disamping itu, ternyata tahanan pentanahan yang dihasilkan sangat dipengaruhi oleh bentuk konfigurasi elektrodanya, seperti dalam bentuk melingkar, radial atau kombinasi antar keduanya
Berikut rumus dari perhitungannya :
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya
Dimana :
RW = Tahanan dengan kisi – kisi (grid) kawat (ohm)
P    = Tahanan jenis tanah (Ohm-meter)
LW = panjang total grid kawat (m)
dW = Diameter kawat (m)
AW = Luasan yang dicakup oleh grid (m²0)
ZW = kedalaman penanaman (m)

Selanjutnya

Tahanan jenis tanah

Tahanan jenis tanah sangat menentukan tahanan pentanahan dari elektroda – elektroda pentanahan. Tahanan jenis tanah diberikan dalam satuan Ohm-meter.

Bagi yang penasaran boleh dibaca

Ada beberapa hal yang mempengaruhi tahana tanah dalam sistem tahanan pentanahan. Tidak hanya tergantung pada jenis tanah saja, melainkan dipengaruhi oelh kandungan moistur, kandungan mineral, dan suhu (suhu tidak berpengaruh bila diatas titik beku air)

Pada kesimpulannya, tahanan jenis tanah dapat dibedakan sesuai dengan tempatdimana beradanya tanah tersebut. Sebagai pedoman, tabel berikut ini berisikan tahanan jenis tanah yang ada di negara kita tercinta indonesia.....

Tahanan jenis tanah tabel.....
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya
Tabel diatas akan sangat penting khususnya bagi para perancang sistem pentanahan. Ada satu hal yang penting sobat ketahui, yaitu sifat – sifat tanah bisa berubah antara musim yang satu dengan musim yang lain. Dan tentu hal tersebut harus benar – benar dipertimbangkan bagi sobat yang hendak memasang sistem pentanahan

Dan tabel dibawah ini dapat digunakan sebagai acuan kasar harga tahanan pentanahan pada tanah dengan tahanan jenis tanah tipikal berdasarkan jenis dan ukuran elektroda
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya
Selanjutnya ada tabel yang memuat ukuran – ukuran elektroda pentanahan yang umum digunakan dalam sistem pentanahan. Selain itu, tabel dibawah ini juga dapat digunakan sebagai petunjuk tentang pemilihan jenis, bahan dan luas penampang elektroda pentanahan
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya

elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya

Selanjutnya, ada juga tabel berikut ini memberikan petunjuk tentang luas penampang minimum dari beberapa jenis kondisi hantaran pengaman.
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya

elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya

Pengukuran Tahanan pentanahan (Earth Tester)

Maksud dari pengukuran ini adalah pengujian, pengujian yang dimaksud sebenarnya adalah  pengukuran tahanan elektroda pentanahan yang dilakukan setelah pemasangan elektroda atau setelah perbaikan atau secara periodik setiap satu tahun sekali

Pada saat ini telah banyak beredar dipasaran alat ukur tahanan pentanahan yang biasa disebut Earth tester atau Ground Tester. Dari yang untuk beberapa fungsi sampai dengan yang banak fungsi dan kompleks.
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya

Pada instrukment cara pengukuran terbagi menjdi dua yaitu Pengukuran Normal (metode 3 kutub), dan pengukuran praktis (metode 2 kutub)

Berikut saya coba sajikan bagaimana cara mengukurnya

Cara pengukuran normal (metode 3 kutub)

Langkah awal adalah memposisikan saklar terminal Earth tester pada 3a,
Cek tegangan baterai! (Range saklar : BATT, aktifkan saklar /ON). Jarum harus dalam range BATT
Cek tegangan pentanahan (range saklar : - V, matikan saklar / OFF)
Cek tahanan pentanahan bantu (range saklar : C&P, matikan saklar 0)
Ukurlah tahanan pentanahan (range saklar : x1Ω ke x1000 Ω) dengan menekan tombol pengukuran dan memutar selektor, sehingga diperoleh jarum pada galvometer seimbang / menunjukan angka Nol. Maka hasil pengukuran adalah angka yang ditunjukan pada selektor dikalikan dengan posisi range saklar (x1 Ω) atau (x1000 Ω)
Agar lebih jelas, silahkan perhatikan gambar dibawah ini
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya
Dan bagi sobat yang masih bingun dengan cara pengukuran dan menghitung hasil pengukuran, boleh baca

Selanjutnya

Cara pengukuran Metode 2 kutub (praktis)

Jika pada metode 3 kutub, saklar berposisi pada 3a, maka untuk pengukuran praktis adalah dengan memposisikan saklar terminal pada 2a
Jika jalur pentanahan digunakan sebagai titik referensi pengukuran bersama, maka semua sambungan yang terhubung dengan pentanahan itu selelu terhubung dengan tanah. Jika terjadi bunyi bippp, maka putuskan dan cek lagi

Cek tegangan baterai dan cek bagian tegangan pentanahan. Caranya hampir sama dengan metode pengukuran normal, hanya pengecekan tekanan tahanan bantu tidak diperlukan
Ukur tahanna pentanahan (range saklar : saklar (x1 Ω) atau (x1000 Ω) dan hasil pengukuran = Rx + Ro

Perhatikan gambar dibawah ini
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya
Berdasarkan pengukuran diperoleh V = 20 V dan I = 1 A, maka tahanan elektroda adalah :
                R = V/I = 20/1 = Ohm
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya
Prinsip pengukuran tahanan elektroda pentanahan menggunakan metode jatuh tegangan – 3 titik

Catatan penting bagi sobat
Dalam pengukuran yang menggunakan alat ukur tahanan pentanahan, tidak dilakukan pengukuran satu per satu seperti diatas, namuan alat ukur telah dilengkapi sistem internal sehingga memungkinkan pembacaan secara langsung dan mudah

Selain 2 metode pengukuran diatas, ada satu mode pengukran yang caranya agak cukup berbeda yaitu :
Cara Pengukuran elektroda pentanahan metode 62%

Pengukuran ini digunakan setelah mempertimbangkan beberapa hal yaitu grafis dan setelah dilakukan pengujian. Metode 62% adalah metode pengukuran yang paling akurat namun hanya terbatas pada elektroda tunggal.

Metode 62% ini hanya dapat digunakan untuk elektroda – elektroda yang tersusun berjajar secara garis lurus dan pentanahannya menggunakan elektroda tunggal, pipa, atau pelat, dan lain – lain
Agar lebih paham silahkan perhatikan gambar
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya
Dan gambar gambar dibawah ini adalah gambar daerah resistansi efektif tumpang tidih
elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya

Apakah sobat masih belum paham dengan pembahasan diatas? Yah jujur saja, saya juga kurang memahaminya hehe... saya menyalin dan mengambil referensi 90% dari buku Teknik Pemanfaatan energi listrik jilid 1, dan 10% dari wikipedia

Demikian artikel ini saya buat, Mohon maaf bila banyak kesalahan, karena kesalahan mutlak ada pada diri saya dan kebenaran hanya ada pada Allah SWT

Bila sobat merasa terbantu dengan artikel ini, maka bantu kami membagikan artikel inike pada teman – teman sobat di sosial media


1 Response to "Mengenal elektroda pentanahan, jenis tahanan tanah dan cara mengukurnya"

Paling Populer

terima update Blogku dengan EMAIL